Jumat, 21 September 2018

Magabut (Mahasiswa Gaji Buta)

Hai, pembaca setia.
Gue apresiasi niat kalian untuk membaca blog gue yang isinya random ini.
Dan gue apresiasi juga kepada pembaca anonim yang nyuruh gue untuk nulis lagi, walaupun menulis tidak semudah itu.
Selain itu gue juga belum sempet ngutak atik latar blog, mohon dimaapin, ini juga diginiin biar kalian kalo baca ga berat loadingnya.

How's life?
My life is brilliant.. (lagu kalee ah)
By the way, gue udah selesai pendidikan. IP gue udah keluar, agak kecewa sih karena mata kuliah dikit tapi mayoritas A- (mohon netizen jangan menghujat dulu) karena ekspektasi gue sesungguhnya gue dapet A di 3 dari 4 makul terakhir. Kenapa? Karena gue udah ngerasa ngasi effort terbaik, mengerjakan sesuai yang diajarkan sama dosen. Tapi ga bisa gue pungkiri juga belakangan gue agak kurang di aktivitas, padahal persentasenya 40%, men. Terutama pelajaran PPN. Gue gapapa deh mata kuliah lain A- gitu, PPN jangan, berat hati gue nerima PPN nilainya A-. Namun kemudian gue membesarkan hati, "hey IP kamu berkembang tiap semester, dan ini keren loh," ujar gue ke diri gue sendiri.

Gue bukan mahasiswi yang ambisius. Tapi di semester terakhir gue berharap lebih.
Tapi nya lagi, kebanyakan tapi nih ah. Tapi bener deh, gue harus bersyukur atas apa yang udah gue capai selama dua tahun terakhir. Mulai dari awal tugas belajar, sampai mau wisuda. yippi~

Dosbing dan dosnil tersayang juga baik banget, nilainya buat gue memuaskan. Makasih Pak, Buk, kalian luar biasa. Selain itu dosbing gue emang menjunjung tinggi nilai-nilai kemenkeu. Kalo suatu saat gue jadi bawahan beliau, mau daaah~ Panutanque baanget pokoknya Bapake <3

How's life going?
Yaa biasa biasa aja sih, diisi dengan kegiatan yang rutin aja. Sempet kecapekan karena seharian di kampus bolak balik untuk ngurus tahap terakhir KTTA, namun prosesnya itu luar biasa patut dihargai. Walaupun yaa isi KTTA nya cenderung ga waaah gitu, tapi gue puas ama apa yang gue tulis. Setidaknya itu adalah tulisan gue. Dosbing gue pun minta sesingkat mungkin, ya bener gue bikin 30 halaman, singkat padat jelas.

Banyak hal juga sih yang terjadi. Gue semakin ke sini semakin menyadari gue sendiri, hidup sendiri, tinggal sendiri, diri gue ini tanggung jawab gue. Jadi gue harus lakuin yang terbaik. Itu yang gue rasain ketika menginjak usia 24 tahun. Gue berusaha ga umbar-umbar waktu gue ulang tahun, karena gue kepingin merayakan dengan damai, khidmat, tanpa hingar bingar. Makanya besokan malemnya baru gue post #latepost gitu deh di IG tentang ultah gue. Gue nyoba nyari ketenangan di Lt. 46. Tebak gue ada di mana malam itu?! Yang bisa nebak, ga gue kasih apa apa, hehe :P

Gue cerita ke temen gue, tentang apa yang terjadi selama sehari. Iseng aja ngehubungin beliau. Kesimpulan dia: Gue temperamental. Oh ya?
Gue akui sih, tingkat sensitivitas gue semakin meningkat alias #senggolbacok. Tapi gue sadar, ini gabisa dibiarin. Gue sedang mencari solusi. Solusi yang gue jalanin saat ini adalah berkata kasar tapi lembut, dengan majas ironi. Lebih baik dan lebih menyakitkan :D

Gue juga belajar banyak, terutama tentang budaya. Suku A begini, suku B begitu. Bukan rasis ya, tapi ini penting untuk pergaulan, gue rasa. Buat icebreaking kalo pertama kali ketemu gitu kan.

Sekarang ini gue lagi suka main twitter. Nulisnya di twitter. Tantangan lho nulis kalimat ide 280 karakter itu. Ga deskriptif amat jadinya. Dulu 140 karakter lebih nelongso lagi. Pake aplikasi Ubertwit atau apa gitu lupa. Sekarang malah orang-orang di negeri twatter rajin bikin thread. Sambung menyambung kayak rantai. Gue engga, bukan selebtwat soalnya. Lebih sering baca infotwitwor, banyak orang konyol di sana, entah mereka beneran blo'on atau pura pura blo'on di sosmed gue ga tau, tapi yang nyamber dengan ngegas itu lebih sedikit dibanding IG dan warganya selow parah. Ada pertengkaran, mereka malah jual obor dong!

Oiya gue udah cerita belum sih, kalo cowok gue juga tubel? Doi masuk angkatan 2017, beda setahun ama gue. Enak sih, gue jadi bisa hibahin buku-buku bekas gue ke dia. Kalo dia butuh slide tinggal buka drive, gue sediain banyak materi tinggal pilih. Gue kakak kelas dongs? engga juga sih.
Belakangan gue ngerasa angkatan dia lebih militan, dari segi apapun ya, mau itu belajar ataupun kegiatan ekstra dari kampus. Bahkan milih tema KTTA aja harus pake alasan dong. OMG gue dulu ya tinggal milih 2 dari sekian mata kuliah yang tersedia untuk dibahas ga ribet pake alasan. Bahkan saat itu ya belum ada tema dong mau bahas apa, cuma mikir "kalo milih ini, lingkupnya bisa lebih luas yang dibahas," sesimpel itu. Trus ketemu dosbing, konsultasi, coba inget-inget tema yang deket sama kerjaan waktu di KPP. Dah gitu doang.

Bisa dibilang angkatan gue lebih apatis kalo dibanding mereka. Yaa ngga apatis juga sebenernya. Dan komunikasi ga lancar-lancar amat, info agak tersendat sih, seringnya miskomunikasi. Gue sering aja baca kalo angkatan mereka ada broadcast gitu, gue geli sendiri, maaf aja menurut gue alay bahasanya. Secara umur emang mereka pantes sih pake bahasa gitu, cuman kalo gue yang baca agak ehmmm... soalnya yaa ketua angkatan gue kalo ngasi pengumuman tuh singkat padat jelas.

Gue juga masih agak miris sama cara admin event yang baru-baru ini diselenggarakan di kampus. Kayak masih bocah yang ga ngerti caranya jadi admin sosmed. Gue kan bilang tiketnya belum masuk email, apa coba jawabannya? Cek email. Oh. Langsung ketaker sih. Kalo lengkapnya bisa dibaca di twitter gue, ada screenshotnya.

Ngomong-ngomong gimana hari-hari kalian tanpa baca cerita-cerita gue? Baik-baik aja kan? (yaiyalah, elu siape?!)
Coba ceritain ke gue deh, boleh yang suka maupun yang duka selama ini.
Gue kan juga pengen baca tulisan kalian. Hehehehe :D

Salam,
Magabut.

1 komentar:

  1. Selamat ya udah wisuda, sorry agak telat.....semoga sehat dan sukses selalu

    BalasHapus