Minggu, 12 November 2017

Bertemu Kamu...

(update selama 1 tahun)
Seperti yang sudah diketahui, sudah satu tahun lebih gue nggak nulis cerita kehidupan yang sedang dijalani. Sulit. Waktu juga nggak banyak. Sebagai mahasiswa jadwalnya sebenernya senggang, gue termasuk yang kupu-kupu. 2 semester sebelumnya juga tugas nggak sepadat sekarang. Sekarang malah dikit-dikit presentasi, dikit-dikit nulis, dikit-dikit tugas, belum lagi proposal KTTA yang harus selesai sebelum Desember. Oh my, i'm gonna puke now.

Bayar tagihan blog tapi nggak pernah nulis lagi, disebabkan banyak hal. Domain ga gratis dan kemaren bayarnya langsung 2 tahun, jadi dianggurin masih idup blog ini :D hehehe. Jadi penyebab nggak nulis lagi itu karena banyak hal, salah satunya, gue mengakhiri hubungan yang gue jalani sejak SMA. Ceritanya panjang, alasannya banyak. Ini cerita yang terakhir gue post tentang kehidupan gue (Baca: Kosong dan Isi)
Haha. Geng gue aja taunya telat banget, maapin ya Whitston, gue berusaha kuat. Dan gue tau di masa itu, kalian lagi sibuk-sibuknya. Beban emang lebih ringan kalo dipikul sama sama, tapi gue tau kapasitas gue saat itu gue bisa handle sendiri.

Dika. Lucu sebenarnya cara ketemuan kami. Tanpa gue sadari, gue pernah ketemu dia waktu tes wawancara di Gedung SC STAN. Unik, 2 orang kribo pake payung di teras SC (nanti gue fotoin SC itu kayak gimana, dan ternyata 3 orang 1 payung? udah minus mata gue). Pertama kali gue ngeliat, gue udah ngebatin "Tu anak kembar, ya?" dan ternyata iya .___. Tapi ya saat itu gue nggak pecicilan ngajak kenalan, sekedar liat aja. Eh, ternyata dia cerita, dia juga ngeliat gue. Lah? Sama-sama udah lihat-lihatan dong ya dari awal? Ciye ciyeeee... Skip! Trus gue dua tahun kemudian jadi pegawai, trus ketemu di DTU (baca: DJP Instansi Kita, DTU Penyatu Kita)

Nah, yang DTU udah pernah gue ceritain di link atas, lanjut ke bagaimana pertemuan kami selanjutnya. Setelah DTU (Desember 2014), kurang dari setahun kami ketemu lagi (sekitar September 2015), ada forum. Yaudah lah yaa itu mulai berkabar lagi, "Aku mau ke Jakarta." Semua berjalan biasa saja, namanya temen ya menghampiri, ngajak jalan, makan, biasa aja lah pokoknya. Cuma 3 hari di Jakarta. Trus pulang. Trus ngerasa kurang. Mampus.

Dia kadang random gitu ngechat aku, dan aku bingung mau jawab apa. Trus akhirnya baca doang, gak bales. Kadang aku nanya-nanya soal kerjaan sama dia, kalo udah stuck banget, atau kalau tiba-tiba terbesit suatu keingintahuan seputar pekerjaan. Dan sebuah pertanyaan menantang, "Kapan kamu ke Balikpapan?" yang ternyata dijawab di tahun 2016. Udah kayak tur Stand Up Comedy aja dia keliling Indonesia. Yhaa nggak keliling Indonesia banget sih, tapi dia saat itu dapat jadwal keliling Kalimantan, kok bisa?! Kok bisa hayoo... Seneng dong akunya. Tapi ternyata ya gitu, gue sibuk, kerjaan gabisa ditinggal.

Akhirnya ya ketemu saat gue lagi di Sekre duduk-duduk. Trus gue berdiri dan senyumin aja, seakan gue kaku, mungkin karena situasinya juga disitu kan ada pejabat ketemu pejabat. Dan gue saat itu berpikir, "Gue gak mau kelihatan kenal banget sama dia, ntar orang kantor ngira gue sok kenal, playgirl." Pikiran yang tidak berguna. Dia juga agendanya padat, 3 kantor sehari. Kasian. Tapi gue ketemu dia di bandara. Karena gue ada forum lagi di Jakarta minggu depannya. Modal Surat Tugas dan tiket dibeliin bos, berangkaaaat. Itu pun gue gak sebelahan duduknya sama dia di pesawat.

Yaudah singkat cerita, doi putus .___. Yhaa gue bahkan kaget pas dikabarin. Yaudah apapun itu keputusan doi, sebagai temen gue support. Selang waktu sebulan, gue yang putus. What the... nular kali yak.

Sering ngobrol, berbagi cerita "dulu gue begini, dulu gue begitu...", abis itu yaaa.. berjalan saja. Walaupun gue takut gagal lagi, gue takut ga sevisi lagi, gue takut ketakutan gue terjadi, bahkan gue sempet menolak, tapi gue dan dia berusaha meyakinkan diri sambil dijalani.

Jadiannya kapan? hahahahaha pertanyaan yang syulaait. gue bahkan setelah putus ga baca baca kalender lagi, men. Uh desperatenya itu loh, sampe lupa hari, lupa tanggal. That's why gue butuh jam yang ada tanggal dan hari nya (sa ae kodenya).
Tapi beneran gue gak menetapkan tanggal pastinya kapan. The date is just number...

Kemudian gue sekolah lagi ke Bintaro. Lumayan lah jadi dekat kan.. Sebelum berangkat, gue pamit sama mantan :D gue anggep dia sahabat yang mana perlu untuk dikasitau kapan gue berangkat. Ketemuan dulu lah, ngupi ngupi dulu yakan?!

Setahun ini gue semakin dekat, semakin yakin, dan semakin serius.
Semoga ini pencarian terakhir.
Amiin.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar