Kamis, 16 Mei 2013

Kesal Boleh Dong?!

Saya boleh dong kesal dengan perbuatan orang-orang yang menyalahkan saya atas apa yang tidak saya perbuat. Saya juga boleh dong kesal sama orang-orang yang sibuk menyalahkan saya padahal saya nggak tahu-menahu muara permasalahannya. Ya, setiap orang yang diperlakukan seperti itu pasti akan kesal, saya, orang tua saya, saudara-saudara saya, bahkan rekan kerja saya pasti pernah merasakannya. Saya pernah membaca buku, yang intinya adalah:

ikhlas adalah mengaku kalah dan mengakui bahwa pihak lain adalah pemenang, sedangkan legowo adalah mengaku kalah namun tidak mengakui pihak lain adalah pemenang

Dan itu yang saya lakukan. Saya legowo dalam perbuatan disalah-salahkan itu. Kalau saya ikhlas, saya yakin tidak akan menulis thread ini. Yo opo ora?

Saya mencintai pekerjaan saya, apapun pekerjaan saya, bagaimanapun pekerjaan saya, seberapapun saya dibayar, bahkan kalau pekerjaan itu mengharuskan saya untuk berlelah-lelah tanpa dibayar. Namun saya kesal apabila ada yang rusuh ama pekerjaan saya. Saya paling kesal apabila dokumen yang sudah saya susun dengan baik malah diacak-acak, dokumen yang sudah saya masukan amplop dibuka tanpa izin saya, dan melakukan sesuatu yang seharusnya itu bagian saya. Saya kesal diserobot. Ya, saya paling kesal diserobot. Cobalah sejenak mengantri, menikmati indahnya seni menunggu, kayak saya yang sabar menunggu diangkat jadi CPNS sudah lebih dari 6 bulan.



Bumi gonjang ganjing... Saya tahu tanggungjawab, bukan lu yang nanggung, gue yang jawab. Memiliki tanggungjawab sekecil apapun, itu namanya amanah. Maka, sekalipun pekerjaan itu kecil, jangan dianggap remeh. Mengaduk pasir dan semen saja kalau tidak pas, nggak akan jadi gedung, yang ada roboh, dan rugi! Udah gitu, nggak dipanggil lagi jadi kuli sama kontraktor. Banyak kan ruginya, belum lagi nggak dikasi gaji, hayoloh, anak istri mau makan apa, trus ternyata dicerai, untuk cerai butuh uang buat perkara ke pengadilan, hayoloh, ribet kan akibatnya!! Nah, saya boleh kesal dong, ketika yang seharusnya menjadi tanggungjawab saya diganggu gugat, dihancurkan, dirusak, dibuat cacat. Karena saya ruginya berlapis, berapa lapis? Ratusan!! (iklan dikit ra opo opo lah yo?)

Nah, kesal boleh dong?! Ceritanya, saya dikasih kerjaan disuruh nelpon calon sekretaris baru, keadaan dan posisi saya seorang sekretaris yang di mana hanya di ruangan saya, kepala kantor, dan kepala seksi yang bisa melakukan telepon keluar kantor. Trus, ternyata kerjaan nelpon ini dikasih ke saya karena pegawai yang punya tanggungjawab nelpon malah jadi EO yang merencanakan untuk karaokean di jam kerja. Dan saya diminta menelpon orang tersebut sampe jam pulang kerja. Gimana saya nggak kesal coba?! Saya punya kerjaan lain, dan itu bukan kerjaan saya, saya bukan orang yang suka bot serobot! So please, waktu untuk karaokean masih banyak, jam kerja cuma sampai jam 5, kenapa nggak bisa nunggu pulang kerja sih?!

Kesal boleh dong?! Disaat saya serius dan fokus, malah diganggu. Saya sendiri kalau nggangguin orang ya lihat-lihat keadaan. Kalau saya lihat lagi serius ya, saya mlipir, ndak berani ngganggu, nyuwun sewuuu. Kalau saya lihat santai, ya saya datang dan ganggu, sekedar tegur sapa aja.

Kesal boleh dong?! Ya, buat saya boleh. Ya, jadi kalo punya uneg-uneg, kesal, gundah gulana, keluarin aja daripada ngendep jadi racun, nggak baik loh dipendam-pendam. Ntar jadi kayak gini nihh...



Dah ya, segitu dulu kesal saya. Kalau kalian punya cerita yang sejalan seiring seirama tentang kesal, boleh dong diceritain ke saya baik itu lewat komentar di postingan saya ini ataupun menyurel saya :D Saya terima dengan lapang dada kok kekesalan kalian.

sekedar contoh nih ya dari follower saya yang menginspirasi :)



Jadi, kesal boleh dong?!

SK (Surat Kesal) TMT Balikpapan, 16 Mei 2013 pukul 14.58


Mbak-mbak sekretaris yang lagi mabok blogging

22 komentar:

  1. fans nya rizka16 Mei 2013 18.15

    sabar bu sekretaris, jangan marah2 ntar cepet tua

    BalasHapus
  2. iyaa mas :) makasih udah disabar sabarin

    :bighug buat fans

    BalasHapus
  3. nah ini aku tau yang punya akun twitter itu
    orangnya keren kan? pasti habis turun gunung dia

    BalasHapus
  4. curhat menjadi bahan tulisan~

    nice ~

    BalasHapus
  5. boleh kak boleh, tapi harus sabar :D

    BalasHapus
  6. mas anonim *ehem : iya mas, tau aku, yang kemaren ngabur trus bikin surat ijin itu lho hahaha

    BalasHapus
  7. loudie : hehehe tengkyuuu.. kamu salah satu inspirasiku :)

    BalasHapus
  8. anggit : hehe iyappss.. dan lampiaskan dengan hal yang lebih positif ^_^ seperti nulis

    BalasHapus
  9. bingung boleh kok, zar :)
    nangis juga gapapa

    BalasHapus
  10. walah-walah heheh :D ono-ono ae

    BalasHapus
  11. hehehe iya nih, ada ada aja masalahnya, untung punya tempat pelampiasan :)

    BalasHapus
  12. mana royaltinya? nama baikku dipertaruhkan ini, bisa-bisa jadi terkenal aku nanti :p

    BalasHapus
  13. ya royaltimu itu ntar kau punya banyak follower berkat aku mas, jadi lebih tenar dari adekmu mas :D
    wuahahaha

    BalasHapus
  14. boleh boleh.. tapi yang ukuran ya.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. heee ada ukurannya ya? Baru tau :)

      Hapus
    2. ada kalik.. tiap manusia ngukurnya sendiri-sendiri :))

      Hapus
    3. heheh kalo mas sendiri ngukurnya dengan cara apa?

      Hapus