Minggu, 29 September 2013

Curhat 5 Bulanan (Ditulis di bulan Juni)

Sudah 5 bulan ini saya mondar-mandir magabut serabutan kerja jadi mbak-mbak yang dimintain tolong soal persuratan. Yaa gara-gara nasib saya yang kurang manjur, eh, mujur, maksudnya, kalo dibandingkan dengan kakak-kakak saya. Saya kena imbas moratorium.. "Opo meneeeh iku moratorium , ndok?"

Wah saya nggak paham betul soal moratorium dan sebagainya. Yang saya tau moratorium itu menghentikan penerimaan buruh sementara waktu di beberapa kementerian. Akhirnya saya dan ribuan temen saya mesti tabah.

Saya tidak pernah menyesal dengan keputusan saya. Ya, milih kuliah satu tahun adalah keputusan saya, bukan orang tua. Saya mikir, mungkin saya akan lebih bahagia kuliah satu tahun daripada harus berlama-lama di kampus. Saya cuma berpikir seperti itu. Dan beginilah saya saat ini.

Saya menikmati hidup saya sebagai seorang pengangguran terselubung. Ya gimana ya, mau dibilang pengangguran, kok ga enak banget.. Tak tambahin kata terselubung aja deh. Kenapa saya sebut diri saya pengangguran terselubung? Saya nggak peduli sama buku ekonomi yang menjelaskan macam-macam pengangguran. Pikir saya ya saya belum pasti mau ditempatkan di mana dan kapan, tapi sudah pasti kerja, jadi abdi negara, jadi saya termasuk pengangguran terselubung, yang diselubungi oleh selubung-selubung tes ini dan tes itu. Saya sampai pusing sendiri kebanyakan kata selubung. 

Di sela-sela nasib saya yang masih terselubung kabut putih tes integritas, saya awalnya milih nganggur. Tapi,... kok rasanya ga kepenak ya di rumah terus, hawanya suntuk, bosenin, apalagi dengan penghuni rumah yang sisa 3 orang karena kedua kakak saya mesti merantau ngabdi di kota lain, yang belum pernah sekalipun saya nginjakan kaki ke sana. 

"Lama-lama kau mendekat kulihat sayang, nyatakan magang padakuuuu..~" ehehe lagunya Geisha saya remix. Akhirnya saya yang udah nggak tahan kebelet kerja ini milih magang, kerja sukarela, di tempat dulu saya pendidikan. Saya nggak peduli. Pokoknya yang penting pergi pagi pulang sore, ada kerjaan, ada tempat kerja, dan nggak kelihatan nganggur lah. Masalah duit, saya masih tinggal sama orang tua, belum punya tanggungan, jadi nggak mempermasalahkan materi (meski saya kepingin, hehehe). Toh kalau malam juga saya dapat uang dari ngajar dan nggak ada capeknya, saya butuh dibikin capek dong hehehe :D

Sering saya pulang sore banget dan masuk kantor hari Sabtu (kantor saya buka 24/7 dah kayak minimarket) demi menghilangkan penat, sampai-sampai ada yang nyindir alus, "Wah mbak, nggak ada perintah lembur kok ngelembur, bener-bener pegawai teladan mbak ini," ampe yang nyindir keras, "Pulang sana, udah dijemput itu," atau "ngapain mbak Sabtu ke sini? bosen ya di rumah?" ehehe saya cuma bisa nyengir kuda aja, gak tau kenapa, rasanya kantor itu udah jadi rumah kedua buat saya. orang-orangnya berasa kayak keluarga sendiri. Dan keramaian di kantor itu lah yang membuat saya nyaman. 

Keramaian a la keluarga itu yang saya suka, bukan keramaian macam di mall atau di taman bermain. Semua orang di kantor berasa kayak keluarga, ada para satpam yang mukanya sangar tapi caur, ada para cleaning service yang tau segala hal di kantor, mas-mas catering yang lucu-lucu, para pegawai kantor atas yang kelakuannya unik, dan para pegawai kantor bawah yang menjadikan suasana selayaknya keluarga.

Saya paling seneng dan sering ngobrol sama 5 orang pegawai yang ngakunya masih muda-muda. Cowok semua sih,, soalnya kebanyakan pegawai di kantor saya emang cowok. Kehidupan saya nggak jauh-jauh dari dikelilingi para cowok sejak saya kuliah. Eeeeeh bukaaan.. saya bukan playgirl kok, bukan tukang tepe tepe (tebar pesona) juga. Tapi teman kuliah saya 85 orang cowok dan 1 orang cewek. hayoloh gimana dong?! Di kantor ketemu lagi yang isinya cowok semua, pasrah dehh~

Mereka berlima adalah teman-teman yang menurut saya enak diajak diskusi, Mereka juga caur, dan amat absurd lah. Kelima orang tersebut adalah Mas Dias (nama panggilan di tempat mburuh sebelumnya), Mas Nur (Mas Hud juga boleh), Mas I'am (akrab disapa Mas Wam di dunia lain), Mas Aziz (ga perlu disamarkan, semua orang sudah tau dia sesat hehehe ^_^v), dan Mas Fa (segini aja deh ya mas namanya hehe).

Mas Dias contohnya, caurnya masih middle level lah, tapi tetep aja caur. Cowok berkacamata ini kerjanya mondar-mandir di kantor, di kelas, dan di mana saja dia suka. Paling suka baca nggaknggek (9 gag maksud saya). Sebenernya sih di kantor saya nggak manggil dia begitu, cuma untuk menyamarkan nama tokoh aja dan mengingatkannya pada kantor lamanya hohoho :D

Mas Nur, orangnya pede banget, suaranya mampu memecah langit menembus ke lantai 2, bahkan mungkin suaranya menggema sampai planet pluto (makanya pluto ilang :P). Termasuk tipe mas-mas yang aktif, belakangan ini terlihat atletis karena diet dan olah raga (alhamdulillah). Tingkat kecaurannya udah di ambang batas middle dan high, yang saya suka adalah kata-katanya yang penuh keyakinan, membuat saya klepek-klepek pengen balik ke ruangan hehehe. Kalo mau diskusi hal-hal berat, datengin dia deh.

Mas I'am, ini panggilannya Mas Fa untuknya, saya cuma pinjem bentar buat nulis :D
Mas I'am ini penuh kecauran, saya nggak perlu cerita panjang lebar karena dia sudah saya jadikan terkenal di posting sebelumnya! Mana royaltimu atau kutonjok kau mas.

Mas Fa dulu deh ya, orangnya cengangas-cengenges, sempat jadi artis di kantor dan di blog saya, dia bukan penyanyi yang baik, tapi gitaris yang keren (buat saya), belah pinggir, yah bisa dibilang doi emang seniman lah. paling demen sama yang gaul gaul gitu, selera musiknya juga memekakkan telinga, tapi saya suka (musiknya)!

Mas Aziz, ini ... waaah speechless lah saya nyeritain orang ini. Jago voli, smash tak terduganya itu lho brrrr bikin ngeri, hobinya naik turun gunung, udah kayak kuncen lah pokoknya. Tiap ada libur yang bisa disambung ya sama dia disambung untuk pulang ke kampung halaman, mungkin rindu sama kekasih tercinta hehehe. kesibukannya adalah berfikir sambil memejamkan mata akhirnya kebablasan sampe sore, kadang sampe lupa absen. 

Yaah begitulah isi kantor saya, gimana ga gila!

2 komentar:

  1. hahaha , jadi pengen nulis yang beginian jugaa~

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha ayo nulis, nebeng di blog aku juga boleh :D

      Hapus