Senin, 31 Agustus 2015

Awal Mula Keluh Kesah Anak Kantoran

Hallo, apa kabar pecinta blog ku tersayang? Blog ku loh yang disayang yaa, eh yang suka sama blogku juga disayang deh *shy

Malam ini gw ngetik meraba raba diantara gelapnya malam. Ya, mati listrik. Shit just got real. Fortunately, aku bisa ngetik 10 jari, jadi ngga masalah meraba raba. Yaaa walaupun kadang kadang typo dan sulit mencari tombol del. Kalo udah muak, ctrl+alt+del aja. Ga jarang tulisannya keapus gara gara mouse pad nya lupa dimatiin.

Klo dibilang jarang update, emang! Tapi tagihannya dibayaar terus, tekor ane gan. Beban di pikiran dan beban di ongkos. Ini blog ya Cuma buat senang senang sih. Lebih tepatnya buat berkeluh kesah apa yang gabisa dikeluarin di real world.

Suatu kebodohan karena gue lupa mengatakan sesuatu. HAPPY BIRTHDAY TO ME! Yay Happy 17th+ birthday to me and only me. Untuk plusnya berapa, cukup orang orang tertentu aja yang tau. Gue 17 dan gue happy. Hahaha. Di ultah gue yang ke 17 yang kesekian kalinya ini, entahlah. Terasa sepi. Tapi ngga sesepi tahun tahun sebelumnya. Ada temen temen di kantor yang merayakan. Ritualnya kalo di seksi gue, tar ada hadiah kejutan. Dikumpulin dulu, abis itu ditaroh di meja pas orangnya ngga ada. Hadiahnya emang aneh aneh, tapi gue seneng. Kadang hadiahnya kocak kocak. Yang paling surprise itu hadiah dari kepala seksi gue. Kemarennya beliau yang potong tumpeng, besoknya gue yang potong pizza. Makasih ya pak kado dan treatnya.

Btw, gue mau berkeluh kesah soal kerjaan. Yep, udah 2 tahun gue kerja, mungkin ga tepat 2 tahun, mengawali karir di kantor yang sekarang kan april 2014 (ah susah disuruh ngetik angka, ga apal key nya). Udah ya kalo angka angka mending gue tulis pake huruf dulu sementara, deal? Deal *shakehand

Sekitar dua tahun lah udah kerja di kantor ini, ada aja kejadian yang tidak menyenangkan, menurut gue. Kejadian yang tidak menyenangkan dalam waktu dekat ini adalah mutasi. MUTASI. Ewwww... ngeliat surat mutasi yang kemaren, sangat tidak menyenangkan. Gue harus terpisah dari sahabat sekaligus udah gue anggep mbak gue, mbak dewi. Maklum lah gue ga punya kakak cewe. Yaa begitulah. Kacau balau susunan kabinet toedjoeh doea satoe. Akhirnya kerjaan di seksi gue banyak sih yang terbengkalai. Sebenernya lebih karena gue ga punya semangat ngerjain. Itu spt pos udah gue pisah yang manual ama e spt. Tapi mohon maaf yang e spt ga gue kerjain dulu, lelah hati ini meyakinkanmu mutasi ini membunuhku. Hahahahaha

Ngga..ngga.. sebenernya lebih ke malas, ga ada semangat karena kawan berkisah sudah hilang satu, dan ga ada yang dikejar dari spt pos itu. Apa kalo gue nyelesain spt pos dalam lima hari, gue dapat reward? Rasanya ngga tuh. Bulan lalu bisa dibilang suatu achievement tersendiri lah buat gue, buat bangga diri sendiri bisa ngelakuin hal itu. Tapi ketika sekali achieve, abis itu bubar lah rasa itu. Ditambah mutasi yang bikin acakadut kantor, sebenernya bukan mbak dewi seorang yang dimutasi, banyak. Most of them are seniors. Berdasarkan kebijakan, para senior yang kira kira udah lebih dari lima tahun kudu rolling, dan rolling nya rolling kantor. Ya kalo mba dewi Cuma pindah sekedar ke madya atau kanwil sih gamasalah, kantornya sebelahan. Gue masi bisa mampir sebagai junior yang baik *jahil. Lah ini ke penajam meeeeen.. iya sih satu kota, tapi jaooooohhhhhh, dah gitu gue nya ga mobile. Dah males lah akhirnya. Tapi jangan khawatir, gue tetep sayang mbak dewi.

Oke selanjutnya yang jadi masalah adalah selain personilnya acakadut, acara perpisahan ngga bisa berlangsung. Kantor juga gabisa ngadain acara tujuhbelasan. Kenapaa? Karenaaa ada problem lain, orang pusat datang. Membuat semua orang menjadi gempar. Macem kera sakti! Semingguan itu para rakyat lantai tiga disibukan dengan orang yang mau monev itu, entah apa gue ngga paham kerjaannya. Yang pasti, sebel. Sempet ada pramubakti yang nyeletuk, kok ga ada acara tujuhbelasan sih di kantor kita? Udah deh, disitu gue ketus banget jawabnya, jangankan tujuhbelasan, perpisahan para pegawai yang mutasi aja kaga bisa diselenggarain. Seakan ga ada waktu. Emang saat itu ngga ada waktu, selain pegawai lantai tiga sibuk, lantai satu pun sibuk dengan customer yang membludak di tanggal duapuluh. Pokoknya kalo udah mau tanggal duapuluh, jangan harap ada kata istirahat ataupun berhenti. Printer krat kret krat kret uggghhh berisiknyaa. Kadang kalo gue pusing, printernya gue pause dulu. Tar kalo udah semua keinput, baru deh printernya dijalanin lagi. Intermezzo nya sih bercermin, main hp, atau apapun yang bisa dilakukan.

Tadi juga puncaknya ombak laporan ppn. Pusing berisik banget. Anak kecil teriak teriak ngga karuan, belum lagi balita yang nginjek nginjek tutup kabel yang di lantai, (yang dari besi bunyinya glodak glodek mengundang untuk diinjak), nginjaknya ngga nyantai pula, sengaja diloncatin, oh God. Akhirnya jam 12 siang gue cari tempat yang agak sunyi dari hingar bingar. Lantai tiga. Disambil nganter catering lah, duduk sejenak memandang komplek perumahan yang entah kapan harganya bisa dijangkau pelaksana golongan dua kayak gue.

Hmm,, apa lagi ya? Dulu gue main ke lantai tiga sukanya belok kanan, emang karena kerjaan sih. Dari awal kerja gue ngebiasain apa yang bisa gue kerjain, gue kerjain sendiri. Yaa kayak nganter nganter surat ini. Selain ngelepas jenuh liat customer yang udah duduk aja pagi pagi, bisa lah tuker info apa gitu. Sekarang gue suka ke lantai tiga, belok kiri dan kanan, yaa ke kanan dulu lah naroh beban. Surat surat itu berat lho, tebel tebel. Kalo belok kiri ya kadang kadang emang nganter surat, kadang kadang Cuma tuker info. Ya kalo ada info ya. Kalo ga ada yaaa... tuker uang aja deh.

Sekarang gue bisnis catering. Emm bukan bisnis sih, ngurusin makannya orang orang di kantor. Yiaa repot sih nambah lagi kerjaan, tapi menyenangkan kok. kalo pagi ngirimin pesan ke temen temen sekantor, ngga sekantor juga sih, yg emang niat aja yang dikirimin. Gue seperti pramusaji sih, nyatetin apa yang diorder, trus tar siang makanan dateng, gue cek satu per satu. Cocok ga ama pesenan. Kadang kadang ga cocok, ya apa mau dikata. Tapi selama gue yang ngurus pesenan sama yang dateng cocok sih.

Sejak para senior menghilang dari customer service, gue jadi pusat tanya jawab. Kalo gue gatau, ya sama sama cari tau, entah itu buka taxbase, atau tanya senior yang lain. Gue termasuk orang yang ga puas kalo ga bisa jawab, jadi gue cari jawabannya meskipun harus keujung dunia *cailaaaahhh gayamu nduuuk. Tapi emang itu sifat gue sejak dulu. Kalo ngasi jawaban atau dapat jawaban yang nanggung nanggung itu ga enak banget. Gue ga berusaha sok tau, ga juga bersikap seakan akan gue paling pinter, tapi emang gue kudu pinter pinter ngasi jawaban.

Apa lagi ya yang pengen gue ceritain??

Hmmm... sebenernya ada hal privasi yang pengen gue ceritain di sini. Tapi menurut gue, cukup gue yang tau deh. Pengen tau yaaa? SKIP!


Oke cari cerita yang lain.

Ada satu cerita lagi, ini sih bukan cerita tapi kabar gembira untuk kita semua, kulit durian kini ada ekstraknya.
eh -_- bukaaaaaan... kabar gembira nya datang dari temen temen gue di balai diklat. Rasanya seneng, sedikit sedih juga harus ditinggal mereka pergi menuntut ilmu ke ibukota. Mereka lulus D4 khusus. Belum lagi ada yang suami istri lulus D4 khusus, seneng banget ya. Gue turut bersuka cita untuk kalian berdua. Untuk temen temen yang lain, mas mas jelek yang dulu suka ngegencet sekretarisnya kepala balai yang cantik ini, selamat ya untuk kalian. Kalian emang luar binasa. Bisa ya satu angkatan masuk bareng, trus D4 juga pergi bareng. Gue harap bisa ngikut jejak kalian ikut D4 khusus. Ehtapi gue kan kudu D3 dulu. Namanya harapan sah sah aja kan?!

Cerita yang ga penting lainnya, kemaren baru aja diadakan USM STAN, yang sekarang udah ganti nama jadi politeknik. Ini gue ga paham apa maksudnya, apa mungkin ini adalah konspirasi supaya suatu saat, STAN bukan lagi milik negara, tapi dikomersilkan. Dari dulu gosipnya udah ke arah sana sih. Apa mungkin? Mungkin aja. Suka suka menteri keuangannya ajalah anak buahnya mau dikemanain. Dan gue baru tau dua tahun terakhir usm ngga diselenggarakan di SMA 1 dan sekitarnya, tapi di SMK 3. Menurut gue sih lokasi SMK 3 emang lebih strategis. Dekat dengan balai diklat, jadi kalo misalnya ada ketinggalan apa gitu kan enak pegawainya bolak balik ngambil. Tapi kalo di smansa? Jauhnya kan naujubile dari ujung ke ujung dunia, jadi lagu nanti. Gue termasuk angkatan yang usm di smansa *info gapenting* kalo di smansa keunggulannya adalah itu komplek sekolahan. Di sekitarnya ada banyaaaak banget sekolah, di samping smansa ada smp 12, di sampingnya lagi ada sd 001. Di seberangnya ada smp 1, di belakang smp 1 ada smp 2, di samping smp 1 ada kampus stt migas, kurang luas apa lokasi buat USM kalo di gunung pasir. Etapi yang baca emangnya paham? Kalo ga paham cari aja ya di google maps atau google earth. kayaknya peminat stan udah makin menurun intensitasnya kalo di balikpapan. Gatau ya, anak anak balikpapan kok senengnya sekolah di luar balikpapan, kurang kah jalan jalannya? Kurang kah main mainnya pas sma? *kayak gue engga engga nya aja*

Di antara kekurangan cahaya dan sinyal ini, gue berharap satu hal. Semua akan baik baik saja. Di kantor maupun kehidupan pribadi gue dan temen temen semua. Karena Allah akan selalu bersama kita, berharaplah kebaikan.

Edaaaaan,... kayak anak rohis banget ya kata kata gue barusan.

Sekian cerita kehidupan anak kantoran dari saya, kalo ada yang ngerasa tersinggung atau tersungging, ngomong aja. No offense dan ngga nolak kritik walaupun sepedas kripik maichi level 10.

Makasih, salam super!

2 komentar:

  1. sesuai janji mau melayangkan komen :3

    paw paw paw nyargh !

    nyan away~

    BalasHapus
  2. These developers are known to create one of the best on-line slots in Canada. Aside from its wonderful design, it’s additionally extraordinarily useful. Many essential buttons are 카지노사이트.online conveniently located at the bottom for straightforward entry. It {is also|can additionally be|can be} worth noting virtually all} games may be performed on a phone or tablet.

    BalasHapus